-->

29 Agustus 2012

Membongkar Kedok Al Qaradhawi - Muqoddimah (II)


Penulis: Ahmad bin Muhammad bin Manshur Al ‘Udaini


Mukaddimah
Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Keselamatan bagi orang-orang bertakwa yang tak ada penentangan kecuali kepada orang-orang yang dhalim. Aku bersaksi bahwa tiada Dzat yang layak diibadahi selain Allah saja, yang tak ada sekutu bagi-Nya, Rabb semesta alam, Tuhannya para Rasul, yang menegakkan langit dan bumi. Dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya yang diutus dengan kitab yang nyata, membedakan antara petunjuk dan kesesatan, antara keraguan dan keyakinan. Amma Ba’du.

Allah telah mengutus Rasul-Nya yang mulia pada masa kekosongan Rasul untuk meluruskan jalan kehidupan manusia, memberikan petunjuk dan arahan ke jalan yang lurus. Dengan petunjuk tersebut maka sehatlah akal yang sesat dan teranglah hati yang gelap dengan hikmah-Nya. Allah meliputkan dan memelihara itu semua dalam segala hal. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman :
“Hai ahli kitab, sesungguhnya telah datang kepadamu Rasul Kami, menjelaskan kepadamu banyak dari isi Al Kitab yang kamu sembunyikan dan banyak (pula yang) dibiarkannya. Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah dan Kitab yang menerangkan. Dengan Kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keridhaan-Nya ke jalan keselamatan dan (dengan Kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gulita kepada cahaya yang terang benderang dengan seijin-Nya dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus.” (QS. Al Maidah : 15-16)
Allah telah menurunkan Adz Dzikra (peringatan, yakni Al Qur’an) dan menjadikannya sebagai kumpulan dari berbagai kebutuhan manusia di dunia dan akhirat serta menjelaskannya dengan rinci dan gamblang.

“Dan Kami turunkan kepadamu Adz Dzikra (Al Qur’an) agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan.” (QS. An Nahl : 44)

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam telah mengemban tugas penting ini dengan sebaik-baiknya sampai beliau meninggalkan alam fana. Beliau menjaga wahyu dengan seluruh arahan dan penjelasan. Maka mantaplah kaidah-kaidah agama ini, sempurnalah bangunannya, dan tuntaslah nikmat yang diberikan kepada hamba-Nya. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman :
“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku dan telah Kuridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barangsiapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Maidah : 3)

Allah telah menutup pintu wahyu dengan wafatnya Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam. Tidak ada lagi jalan bagi orang yang berharap kepada Allah dan takut kepada siksa-Nya kecuali hanya mengikuti apa yang telah diwahyukan kepada Rasul-Nya berupa Al Qur’an dan As Sunnah. Allah berfirman :
“Sesungguhnya jawaban orang-orang Mukmin bila mereka dipanggil kepada Allah dan Rasul-Nya agar Rasul menghukum (mengadili) di antara mereka ialah ucapan ‘kami mendengar dan kami patuh’. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertakwa kepada-Nya maka mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan.” (QS. An Nur : 51-52)

Di atas manhaj inilah para shahabat dan tabi’in meniti kehidupannya sehingga pada saat itu Islam tersebar dalam keadaan murni-jernih tanpa noda. Sinar Islam ketika itu sangat terang-benderang hingga digambarkan lailulaa ka nahaarihaa (malamnya sama seperti siangnya).
Kemurnian Islam ini terus berlangsung sampai masa munculnya penyimpangan dari manhaj Nabi. Penyelewengan ini menyelimuti terangnya cahaya Islam. Lalu muncullah kelompok-kelompok sempalan yang kulitnya sama dengan Islam dan berbicara dengan bahasa Islam tapi hakikat mereka sebagaimana yang digambarkan oleh Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam :
“Suatu kaum yang mengikuti sunnah selain sunnahku dan mengambil petunjuk dari selain petunjukku, kenalilah mereka dan ingkari!” (HR. Muslim nomor 1847 dari Hudzaifah radliyallahu 'anhu)

Aliran-aliran sesat itu bangga dengan para dedengkot mereka dari kalangan mu’tazilah, sufi, jahmiyah, khawarij, asy’ariyah, murji’ah, dan rafidlah yang menghiasi kebathilan dan memutarbalikkan kebenaran. Mereka pandai mengotak-atik kebenaran. Yang ma’ruf dijadikan mungkar dan yang mungkar dijadikan ma’ruf, yang sunnah dijadikan bid’ah dan yang bid’ah dijadikan sunnah. Umat dirancukan pemahamannya terhadap ajaran Islam, sehingga sebagian umat mengira mereka sebagai ulama, mufti, hafidh, serta ahli hadits.
Akan tetapi Allah Subhanahu wa Ta'ala telah mempersiapkan orang-orang yang menjunjung tinggi kebenaran, menguak kebobrokan, dan meralat kesalahan mereka, serta membongkar para penopang kebathilan tersebut. Para pembela kebenaran ini tabah dalam menghadapi gangguan dan kebathilan mereka.

Dalam daftar pembela Al Haq itu tercatat beberapa nama besar, Imam Ahmad bin Muhammad bin Hanbal, Abdullah (putra Imam Ahmad), Imam Al Ajurri, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Taimiyah, Ibnul Qayyim Al Jauziyah, Imam Adz Dzahabi, Ibnu Rajab, Ibnu Katsir, dan lain-lainnya. Semoga Allah merahmati mereka, mengampuni dosa-dosa mereka, menempatkan mereka di Surga-Nya dan mengangkat derajat mereka ke tempat yang tinggi. Mereka telah berjihad melawan ahlul ahwa (pengekor hawa nafsu) dengan pedang dan tombak juga dengan pena dan hujjah. Mereka telah menasihati umat sebagai pelaksanaan amanah dan janji yang telah ditetapkan Allah yakni untuk menjelaskan kebenaran tanpa menyembunyikannya sedikit pun.

Kendati ada upaya dan kerja keras dari Ahlul Ilmi dalam memerangi ahlul ahwa, namun mereka terus-menerus melakukan penyerangan secara turun-temurun dari generasi satu ke generasi yang lain. Mereka mampu menguasai berbagai jabatan penting dalam pemerintahan, seperti wewenang berfatwa dan lain-lainnya. Dengan posisi itu mereka melepaskan nas-nas Ilahi dari jalur kebenaran dan melumuri nas-nas tersebut dengan takwilan-takwilan (interpretasi) yang bathil. Personel mereka senantiasa bergerilya, menyusup, dan mengintai.

Wahyu turun kepada mereka laksana kepada kaum yang jahat yang memperlakukan tamu tanpa etika, kesopanan, dan penghormatan. Dari kejauhan mereka nampak seolah-olah menerimanya akan tetapi hati mereka menolaknya. Mereka mengatakan : “Engkau bersama kami hanya sekedar numpang lewat saja.”
Mereka memposisikan wahyu sama dengan retorika seorang khalifah yang pidatonya sudah tidak diacuhkan lagi, sekadar dipakai pada saat pidato tanpa ada hukum dan kekuasaan yang dijalankan. Para pelopor pemikiran yang rancu mereka anggap sebagai orang yang mempunyai keutamaan dan dapat diterima. Akal mereka terkekang oleh orang-orang yang tunduk kepada pendapat-pendapat yang saling kontradiktif.

Sedangkan orang-orang yang konsisten terhadap Al Qur’an dan As Sunnah mereka tuding sebagai orang yang hanya berpegang pada kulitnya saja. Ahlus Sunnah yang mendahulukan nas-nas wahyu daripada yang lainnya mereka anggap sebagai orang yang jahil dan kurang akal. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman :
Apabila dikatakan kepada mereka : “Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang lain telah beriman.” Mereka menjawab : “Akan berimankah kami sebagaimana orang-orang yang bodoh itu telah beriman?” Ingatlah, sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh tetapi mereka tidak tahu.” (QS. Al Baqarah : 13)

Para ahlul ahwa itu puas dengan berbagai celotehan yang disimpulkan dari berbagai pemikiran. Di antara mereka saling membolak-balikkan ucapan-ucapan yang indah dengan tipu daya. Lantas dengan sebab itulah mereka membuat Al Qur’an menjadi terbuang.
Mereka telah muncul pada jaman kita dengan berbagai nama dan julukan yang berbeda dengan para pendahulunya. Namun langkah mereka tetap sama dan berasal dari sumber yang sama, yakni hawa nafsu, taklid, dan permusuhannya terhadap As Sunnah.

Meskipun para ahlul ahwa itu saling berselisih di kalangan intern mereka sendiri namun tatkala berhadapan dengan orang-orang yang komitmen dengan Al Qur’an dan As Sunnah sesuai pemahaman ulama Salaf maka mereka bersatu-padu menghadapinya.
Meskipun pelajaran Al Qur’an banyak tertancam dalam hati mereka namun mereka tidak mengetahuinya. Banyak pesantren dan ma’had berdiri kokoh di kalangan mereka namun mereka tidak memakmurkannya. Banyak ilmu dan pengetahuan yang ada pada mereka namun mereka tidak mengetahuinya (dengan benar). Bintang terang telah redup dari ufuk jiwa-jiwa mereka sehingga mereka tidak mencintainya. Matahari mengalami gerhana tatkala berbaur dengan kedhaliman pemikiran mereka. Dan mereka tidak bisa melihatnya lagi.

Mereka mengatakan bahwa dakwah tauhid adalah pemecah barisan umat, pengacau pemikiran, dan hanya menghabiskan waktu saja. Dakwah tauhid hanya sekedar sibuk dengan kulit, bukan inti suatu masalah, serta membuang-buang energi bukan pada pertempuran yang sebenarnya.
Personel mereka banyak sekali, baik pada masa dahulu maupun pada masa sekarang. Di antara mereka yang terkenal di jaman sekarang ini adalah Yusuf Al Qaradhawi. Ia dilahirkan pada tahun 1926 M, belajar di sekolah formal dan ma’had Al Azhar. Dia tumbuh berkembang di antara madzhab Asy’ariyah dan aliran sufi. Pada mudanya ia bekerja di negerinya, Mesir, kemudian pindah ke Qatar lalu diberi jabatan sebagai direktur Ma’had Diini (pesantren) dan berbagai jabatan lainnya.

Qaradhawi giat mengarang buku, seminar, ceramah, wawancara dengan berbagai koran dan majalah serta berbagai aktivitas lain yang tak pernah sepi dari popularitas dan ketenaran. Dengan demikian, suaranya tersebar dan tersohor, sampai-sampai dia dijuluki dengan Faqihul Islam dan Faqihul Hujjah serta julukan hebat lainnya. Padahal ia banyak membawakan pemikiran nyeleneh dan fatwa menyesatkan yang bertebaran di berbagai kitab dan makalahnya. Akibatnya, banyak generasi muda yang tersesat karenanya.

Syaikh Shalih Al Fauzan telah membantah pemikiran Qaradhawi dengan kitab Al I’lam bi Naqdil Kitaab Al Halaal wal Haraam. Akan tetapi orang ini tetap saja tegar tengkuk di atas kesesatan dan penyimpangannya. Bahkan akhir-akhir ini kebathilannya makin bertambah saja, nampak jelas pada sikapnya terhadap berbagai hukum syar’i. Dia membolehkan hal-hal yang haram dengan dalih sebagai sikap wasathiyah (tengah-tengah dan tidak berlebihan) dan mempermudah serta tidak kaku.

Saya juga mengumpulkan sebagian kesesatan dan penyimpangan Qaradhawi dengan metode tanya jawab yang saya lontarkan kepada Syaikh Muqbil bin Hadi Al Wadi’i rahimahullah. Beliau telah menjawab dengan jawaban-jawaban yang sangat bermanfaat dalam tiga kaset.

Saya lampirkan kepada Syaikh kami, beberapa kitab tulisan Qaradhawi beserta wawancaranya dengan koran dan majalah. Saya sodorkan hal itu kepada Syaikh dan beliau mengembalikan lagi agar saya saja yang membacanya. Saya mendapati di dalamnya banyak fatwa sesat dan pernyataan yang menyimpang. Saya memohon pertolongan kepada Allah untuk membantahnya.

Hanya saja saya belum mengupas semua kesesatan yang terjadi pada diri Qaradhawi. Bila pembaca menelaah kitab atau perkataan Qaradhawi dalam koran maka pasti akan menemukan banyak penyimpangan baik dalam aqidah, metode istidlal (mengambil hukum dari suatu dalil), menyelisihi Al Qur’an dan As Sunnah serta ijma’, menggunakan hadits dhaif, hadits palsu, dan hadits yang tidak ada asalnya. Dia juga mencela ulama Ahlus Sunnah dan memuji ahlul bid’ah. Karena itulah saya membatasi pembahasan ini pada prahara dan kesesatan-kesesatan yang laksana tetesan-tetesan air dari derasnya air hujan. Dan ini hanya sedikit saja dari yang banyak.

Pembahasan ini saya tujukan sebagai taushiah (nasihat) dan tahdzir (peringatan) kepada kaum Muslimin dari kesesatan Qaradhawi. Dalam pembahasan buku ini saya sertakan kutipan-kutipan fatwa dan ucapan Qaradhawi, lengkap dengan bantahan dari Al Qur’an, As Sunnah, dan ucapan para ulama terdahulu dan sekarang.

Saya tidak akan menggubris slogan kebanyakan orang yang menyeru kepada persatuan dan meninggalkan perbedaan jika persatuan itu harus mempertaruhkan Al Kitab dan As Sunnah serta pemahaman Salaf. Yang demikian itu karena menampakkan persatuan dengan menyembunyikan perbedaan meski dengan berbagai alasan adalah jalan orang-orang yang dimurkai Allah. Hal ini sebagaimana yang telah disifatkan Allah dalam Al Qur’an :
“Kamu kira mereka itu bersatu sedang hati mereka berpecah-belah. Yang demikian itu karena sesungguhnya mereka adalah kaum yang tiada mengerti.” (QS. Al Hasyr : 14)

Seandainya mereka berpikir pastilah mereka akan segera mencabut perbedaan dari pokok-pokoknya lalu bersatu dan tidak mengakui perbedaan lagi. Kemudian tidak menampakkan di hadapan musuh-musuh mereka seolah-olah mereka di atas persatuan. Kalau saja bumi terbalik maka Allah akan menghancurkan bangunan mereka dari pondasinya lalu atapnya menimpa mereka. Ketahuilah bahwa dakwah yang menyerukan untuk menyimpan perselisihan di antara aktivisnya dari mata manusia adalah dakwah yang mengajak kepada sikap mengekor kepada tingkah polahnya orang-orang yang dimurkai dan orang-orang yang kita diperintahkan untuk menyelisihinya dalam semua perkara. Dan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam juga telah memperingatkan kitadari menyerupai dan mengikuti langkah-langkah mereka.

Pembahasan ini bukanlah serangan emosional namun pemaparan dan analisa atas kenyataan yang ada di hamparan umat agar kita dapat menggapai kedudukan yang tinggi dan mulia serta sempurna sekedar kemampuan kita. Juga bukan untuk mengorek aib pribadi seseorang namun sebagai kritik bagi diri sendiri. Juga bukan karena permusuhan individu namun sekedar taushiah kepada Qaradhawi dan para pengikutnya akan berbagai kekeliruan yang mungkin saja sebelumnya tidak pernah mereka pedulikan agar mereka luruskan sebelum hilangnya kesempatan.
Marilah kita berhukum kepada Kitab Allah Subhanahu wa Ta'ala dan Sunnah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam sesuai dengan pemahaman generasi terbaik. Tak mungkin ada pemikiran dan pemahaman yang lebih benar dan lebih lurus daripada Salafus Shalih radliyallahu 'anhum. Oleh karena itu, umat ini tak akan bisa baik kecuali dengan sesuatu yang telah melahirkan generasi terbaik dan pertama umat ini. Tak ada keraguan lagi bahwa kebenaran yang mutlak adalah apa yang dipahami oleh shahabat dan tabi’in serta orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik. Di antara mereka adalah para imam dan ulama besar radliyallahu 'anhum. Setiap kebaikan ada pada teladan Salaf dan setiap kejelekan ada pada bid’ahnya khalaf.

Apakah orang yang menentang Al Qur’an dan Sunnah Rasul-Nya mengira bahwa dia bisa selamat dari adzab Allah dengan pemikiran manusiawinya? Ataukah ia akan bisa lolos dari siksa Allah dengan banyaknya analisa, debat, berbagai analogi, kerumitan, dan khayalan? Demi Allah, ini adalah kemustahilan dan sungguh merupakan sangkaan yang paling dusta dan tidak logis sama sekali.

Keselamatan itu tidak lain hanya ada pada orang-orang yang berhukum kepada petunjuk Allah Subhanahu wa Ta'ala dan meninggalkan yang lainnya, dengan berbekal ketakwaan dan merasa sempurna dengan dalil dalam meniti jalan yang lurus. Juga senantiasa berpegang teguh kepada wahyu Ilahi karena hanya itulah tali yang kokoh dan tak bisa diputuskan. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman :
“Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kedhaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (QS. Al An’am : 82)

Orang-Orang Yang Berpengaruh Pada Diri Qaradhawi

Semenjak masa mudanya, Yusuf Al Qaradhawi sudah terbina di bawah asuhan para dai ikhwanul muslimin. Bahkan dia pernah berguru langsung kepada para tokoh pembesar ikhwanul muslimin. Maka tidak mengherankan apabila dalam dirinya tertanam kuat dasar-dasar ideologi harakah ini, seperti dakwah untuk mencintai yahudi dan nashrani, membaurkan Sunnah dan syi’ah, dan lain sebagainya. Hal ini diakui sendiri oleh Qaradhawi pada saat wawancara dengan salah satu koran Amerika :
Saya tumbuh di madrasah yang berkhidmat (mengabdi) kepada Islam. Madrasah ini dibangun oleh seseorang yang istimewa dan adil dalam ide, pergerakan, dan interaksi. Dia adalah Al Imam Asy Syahid Hasan Al Banna. Pada satu orang ini saja sudah bisa dikatakan Ummah karena dia berinteraksi dengan seluruh manusia sehingga sebagian penasihatnya berasal dari kalangan Al Aqbath --yakni orang-orang nashrani-- dan ia memasukkannya ke dalam Lajnah Siyasah (departemen politik). Dia berteman dengan sebagian dari mereka dalam muktamar dan memiliki gagasan untuk berdampingan dengan syi’ah. Karena itulah ia menerima pemimpin-pemimpin mereka di markas besar ikhwanul muslimin, Kairo, Mesir. Menurutku, inilah sikap adil peninggalan Hasan Al Banna dan madrasahnya. (Al Islaam wal Gharb halaman 72)

Muhammad Al Majdzub, seorang penulis biografi Yusuf Al Qaradhawi mengutip ucapan Qaradhawi :
Sesungguhnya sosok yang paling besar pengaruhnya dalam pemikiran dan rohaniku adalah kepribadian Hasan Al Banna, pendiri gerakan Islam yang baru. (Al Majdzub, Ulamaa’ wa Mufakkiruun ‘Araftuhum 1:466)

Selanjutnya pada halaman 467 buku yang sama, Al Majdzub menulis : “Ia --Yusuf Al Qaradhawi-- mengakui terus terang bahwa pengaruh madrasah ini --madrasah ikhwanul muslimin-- lebih kuat daripada pengaruh studi di Al Azhar terhadap dirinya.”

Dalam buku Al Islaam wal Gharb (Islam dan Barat) halaman 72, Al Majdzub menjelaskan bahwa disamping Hasan Al Banna masih ada tokoh lain yang berpengaruh pada diri Qaradhawi, yaitu Muhammad Al Ghazali. Dia adalah seorang aqlani (rasionalis) tokoh ikhwanul muslimin.
Oleh Qaradhawi, pemikiran yang diserap dari para tokoh ikhwanul muslimin itu disembunyikan beberapa saat kemudian dituangkan sebagian dalam beberapa kitabnya secara hati-hati sehingga tidak terlalu kentara. Belakangan, Qaradhawi berani membawa pemikiran dan gagasan busuk itu secara terang-terangan. Ia menamakan jalan yang ditempuhnya dengan istilah jalan Wasathiyah Islamiyah (Islam yang tengah-tengah), sebagaimana pengakuannya :
Metode Wasathiyah Islamiyah ini bukan kami yang mengada-ada, ini merupakan ruhnya Islam. Dan itu juga merupakan aliran pemikiran yang selalu saya bentangkan (selama ini) dan memperkuat jiwa saya dalam tahun-tahun terakhir ini semenjak saya mulai berbuat untuk metode ini, yaitu aliran Wasathiyah Islamiyah.

Saudara pembaca yang budiman, sesungguhnya pemikiran yang dinamakan dengan Wasathiyah Islamiyah yang dibawa dan diperjuangkan Qaradhawi ini adalah misi yang bathil. Akan saya tulis beberapa baris untuk menjelaskannya.
Saya memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala semoga Dia mengaruniakan keikhlasan kepadaku sebagaimana juga saya memohon kepada Allah semoga Dia mengembalikan Qaradhawi kepada kebenaran dengan cara yang baik dan melepaskannya dari kesesatan dan penyimpangan.

(Bersambung)

(Dikutip dari buku Ahmad bin Muhammad bin Manshur Al ‘Udaini, Membongkar Kedok Al Qaradhawi)

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.