-->

29 Agustus 2012

Waspada, Tokoh Islam Terlibat Perayaan Lintas Agama


 ·
Pekan ini, Ahad (6/2/2011), Inter Religious Council Indonesia (IRC) yang dimotori oleh para tokoh lintas agama akan menggelar apa yang mereka sebut Pekan Kerukunan antar Umat Beragama se-Dunia (World Interfaith Harmony Week) di Istora Senayan, Jakarta, sejak pukul 09.30- 12.00 WIB. Mereka menargetkan agar perayaan pluralisme ini akan dihadiri oleh sepuluh ribu umat dari berbagai agama.
Acara itu akan disertai doa bersama antar agama (acara bid’ah menurut Islam, jadi menyesatkan) dan diramaikan oleh para artis antar agama (acara maksiat menurut Islam).
Voaislam memberitakan, akan diadakannya acara iti dijelaskan dalam jumpa pers, Senin (31/12011) pagi, Ketua Umum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin didampingi oleh sejumlah tokoh lintas agama, di antaranya: Pdt. Andreas Yewangoe (Ketua Umum PGI),  Mgr. Martinus Situmorang (Ketua KWI), Romo Beny Susetyo (Ketua Umum PGI), S Udayana (Hindu), Rusli (Walubi), dan Uung Sendana (Matakin).
Tentang doa bersama antara agama, dalam artikel Hartono Ahmad Jaiz berjudul Do’a Bersama Antar Agama Merusak Agama dinyatakan:
Do’a Bersama antar Agama yang Disyari’atkan Hanyalah Mubahalah
Dalam Al-Quran dan Hadits, do’a bersama antara mu’minin (Nabi dan ummat Islam) di satu pihak, dan Ahli Kitab ataupun musyrikin di lain pihak; justru merupakan do’a ancaman, saling melaknat untuk adu kebenaran, yang disebut mubahalah.
Mubahalah (atau mula’anah, saling melaknat, pen) ialah masing-masing pihak di antara orang-orang yang berbeda pendapat, berdo’a kepada Allah dengan bersungguh-sungguh agar Allah menjatuhkan la’nat kepada pihak yangberdusta. Nabi mengajak utusan Nasrani Najran bermubahalah tetapi merekatidak berani dan ini menjadi bukti kebenaran Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. _(Al- Quran dan Tafsirnya, Depag RI, 1985/ 1986 juz 1 hal 628).
Kesimpulannya, Do’a bersama antara Ummat Islam dan kaum ahli kitab, kafirin /musyrikin yang dibolehkan hanyalah mubahalah, saling melaknat bagi yang dusta. Sudah jelas, do’a adalah ibadah. Sedang dalam kaidah, ibadah itu tauqifi, tidak dibolehkan kecuali kalau ada contoh dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam atau ada dalil yang membolehkannya. Dalam hal do’a bersama antara Muslimin dan non Muslim, adanya hanyalah tentang mubahalah. Jadi, kalau mau diadakan do’a bersama antara umat Islam dan non Muslim, seharusnya yang sifatnya seperti itu, yakni mubahalah, sesuai aturan Al-Quran dan Hadits.
Adapun orang yang mengadakan (terutama yang memprakarsai) do’a bersama antara Muslim dan non Muslim seperti yang terjadi sekarang, berarti dia membuat syari’at baru, sekaligus melanggar aturan syari’ah yang sudah ada, dan itulah perusak agama (Islam).
Lebih dari itu, Dengan mengadakan doa bersama antar agama itu berarti merintis jalan kemusyrikan. Padahal banyak peringatan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada umat akhir zaman terhadap bencana syirik. Bahkan beliau tegaskan umatnya kelak ada yang mengekor kaum musyrikin hingga berhala pun disembah.
Dalam sebuah hadits panjang, disebutkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
وَلاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَلْحَقَ قَبَائِلُ مِنْ أُمَّتِى بِالْمُشْرِكِينَ وَحَتَّى تُعبَد الأَوْثَان
َ“…Kiamat tidak akan terjadi hingga sekelompok kabilah dari umatku mengikuti orang-orang musyrik dan sampai-sampai berhala pun disembah…” (Shahih Ibni Hibban Juz XVI hal. 209 no. 7237 dan hal. 220 no. 7238 Juz XXX no. 7361 hal 6, Syu’aib al-Arnauth berkata, “Sanad-sanadnya shahih sesuai dengan syarat Muslim). (Lihat nahimunkar.com, August 10, 2010 11:18 pm, Do’a Bersama Antar Agama, Merusak Islam. Do’a Bersama antar Agama yang Disyari’atkan Hanyalah Mubahalah, Oleh Hartono Ahmad Jaiz,
http://www.nahimunkar.com/do’a-bersama-antar-agama-merusak-islam/#more-3047).

Akan jadi apa, Ummat Islam yang walaupun tokoh malah menggelar acara perayaan lintas agama semacam itu. Betapa jauhnya dari tuntunan Islam. Dan betapa menyelisihinya. Karena dalam seluruh bidang kehidupan, Islam telah mengaturnya. Sedang Ummat Islam tinggal mengikuti. Tidak perlu macam-macam apalagi menyelisihi.
Di antara cara bersikap terhadap agama lain sudah dijelaskan dan bahkan dipraktekkan dalam Islam oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya. Ini salah satu caranya: 

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ إِلَى بَدْرٍ حَتَّى إِذَا كَانَ بِحَرَّةِ الْوَبَرَةِ لَحِقَهُ رَجُلٌ مِنَ الْمُشْرِكِينَ يَذْكُرُ مِنْهُ جُرْأَةً وَنَجْدَةً فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَلَسْتَ تُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ قَالَ لَا قَالَ ارْجِعْ فَلَنْ أَسْتَعِينَ بِمُشْرِكٍ. (مسلم)
Bahwa Rasulullah Shalallahu'alaihi wa sallam keluar menuju Badar, lalu seorang laki-laki musyrik mengikuti beliau, kemudian bertemulah di suatu tempat (bernama) Hirrah, seraya lelaki itu berkata: “Sesungguhnya aku ingin ikut dan terluka (dalam perang) bersamamu.” Rasulullah Shalallahu'alaihi wa sallam bertanya: “Berimankah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya?” Laki-laki itu menjawab: “Tidak.” Kemudian Nabi Shalallahu'alaihi wa sallam bersabda: “Pulanglah kamu, sekali-kali aku tidak akan minta tolong kepada orang musyrik.” (HR Ahmad dan Muslim).

Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam setegas itu dalam menghadapi orang musyrik (yang ingin bergabung dan menolong). Namun kini, orang-orang bahkan di antaranya para tokoh yang mengaku diri mereka pengikut Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bahkan ada yang ormasnya saja dinisbatkan kepada nama Nabi namun sangat menyelisihi Nabinya. Padahal menyelisihi Nabi itu menjadi tanda dari kehancuran Ummat.
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ دَعُونِي مَا تَرَكْتُكُمْ إِنَّمَا هَلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ بِسُؤَالِهِمْ وَاخْتِلَافِهِمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ فَإِذَا نَهَيْتُكُمْ عَنْ شَيْءٍ فَاجْتَنِبُوهُ وَإِذَا أَمَرْتُكُمْ بِأَمْرٍ فَأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ
Dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Biarkanlah apa yang aku tinggalkan untuk kalian, hanyasanya orang-orang sebelum kalian binasa karena mereka gemar bertanya dan menyelisihi nabi mereka, jika aku melarang kalian dari sesuatu maka jauhilah, dan apabila aku perintahkan kalian dengan sesuatu maka kerjakanlah semampu kalian.” (HR Al-Bukhari dan Muslim).
Perayaan antar agama atau lintas agama apalagi disertai dengan doa bersama antar agama itu jelas merusak agama (Islam). Agama adalah keyakinan dan ibadah. Sedang doa adalah ibadah, yang dalam Islam sama sekali tidak boleh dilakukan secara bersama antar agama. Itu jelas merusak agama.
Toleransi agama justru sangat dijunjung oleh Islam, tetapi caranya sama sekali bukan seperti itu. Ummat Islam wajib waspada dan tidak pantas mempercayai lagi siapapun yang mengaku Muslim namun terlibat dalam acara itu. Bahkan mereka yang terlibat itu perlu disikapi sebagaimana menyikapi Non Islam. Karena Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ. (أبو داود)
Man tasyabbaha biqoumin fahuwa minhum. (Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka dia termasuk golongan mereka) -HR Abu Daud, dan At-Thabrani dalam Al-Awsath, dari Hudzaifah, berderajat hasan.
Maka Ummat Islam wajib waspada.
Inilah beritanya:

Awas!! Kaum Lintas Agama Akan Rayakan Pesta ‘Silaturrahim Pluralisme’

JAKARTA (voa-islam.com) – Para tokoh lintas agama akan menggunakan isu toleransi umat beragama untuk menggelar pesta silaturrahim antaragama. Pekan ini, Ahad (6/2/2011), Inter Religious Council Indonesia (IRC) yang dimotori oleh para tokoh lintas agama akan menggelar Pekan Kerukunan antar Umat Beragama se-Dunia (World Interfaith Harmony Week) di Istora Senayan, Jakarta, sejak pukul 09.30- 12.00 WIB. Mereka menargetkan agar perayaan pluralisme ini akan dihadiri oleh sepuluh ribu umat dari berbagai agama.
Dalam jumpa pers, Senin (31/12011) pagi, Ketua Umum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin didampingi oleh sejumlah tokoh lintas agama, di antaranya: Pdt. Andreas Yewangoe (Ketua Umum PGI),  Mgr. Martinus Situmorang (Ketua KWI), Romo Beny Susetyo (Ketua Umum PGI), S Udayana (Hindu), Rusli (Walubi), dan Uung Sendana (Matakin).
Dikatakan Andreas Yewangoe, beberapa tahun terakhir ini, ada kecenderungan peningkatan kekerasan atas nama agama di beberapa tempat. Dengan latar belakang itu, para tokoh lintas agama merasa perlu mengadakan perayaan kerukunan antar umat beragama sedunia. ”Sesungguhnya agama bisa memainkan peran yang positif, juga sekaligus negatif, terlebih jika agama disikapi secara keliru. Kami berharap, kerukunan itu tidak hanya terjadi di tingkat atas atau elit politik, tapi juga di level bawah,” kata Andreas.
Perayaan yang diadakan oleh IRC Bhineka Tunggal Ika ini mendapat dukungan oleh CDCC (Center for Dialogue and Cooperation Among Civilization), PP Muhammadiyah, ORBIT, PGI (Persatuan Gereja Indonesia), KWI (Konferensi Wali Gereja), MATAKIN (Majelis Tinggi Agama Konghucu Indonesia), WALUBI (Wakil Umat Budha Indonesia) dan Majelis TAO Indonesia.
Rencananya, kegiatan tersebut akan menyampaikan pesan kerukunan dari tokoh agama, Sekjen Religious For Peace New York dan dari tokoh nasional. Sejumlah selebritis ibukota seperti Rossa, Edo Kondolegit, Delon, Iis Dahlia, Cici Paramida, Kristina, Debu,  Trio Fatimah diiringi oleh Orkestra Dwi Darmawan akan meramaikan perayaan ini. ”Kegiatan ini juga mempertunjukkan budaya Barongsai, bela diri Tapak Suci, Wushu, Nichiren Shosu, dan marching band,” tandas Din.
Dikatakan Din Syamsuddin, perayaan yang bertema ”Harmony in Diversity World Interfaith Harmony Week” ini merupakan program Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) yang diselenggarakan setiap minggu pertama bulan Februari. Kegiatan tahunan PBB ini dimaksudkan untuk mengakhiri perjalanan panjang pertikaian antar agama dan kekerasan, sehingga umat beragama dapat hidup layak dan damai tanpa perang maupun kekerasan.
Perayaan ini, lanjut Din, atas inisiatif Raja Jordan Abdullah II dan Pangeran Ghazi bin Mamad  the UN General Assembly. Dalam upaya mendukung program PBB tersebut, Inter-Religious Council Indonesia sebagai wadah berhimpunnya tokoh-tokoh lintas agama juga akan menyelenggarakan perayaan tersebut di Indonesia.
“Kegiatan ini bertujuan untuk mendukung program PBB dan mengkampanyekan hubungan yang harmonis antar umat beragama, juga sekaligus wahana silaturahmi antar umat beragama di Indonesia,” ungkap Din.
Yang jelas perayaan lintas agama tersebut mengusung faham pluralisme agama, maka bertentangan dengan Fatwa MUI Nomor 7/MUNAS VII/MUI/II/2005 tentang Pluralisme,  Liberalisme dan Sekularisme Agama. Terlebih kegiatan yang dimotori oleh tokoh lintas agama ini akan menggelar doa bersama dari berbagai agama. Umat Islam harus mewaspadai perayaan kaum Sepilis atas nama agama dan budaya ini. [Desastian]
Voaislam, Senin, 31 Jan 2011
(nahimunkar.com)

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.