-->

30 Agustus 2012

Jembatan Ash-Shirot



Segala puji hanya bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, para sahabat dan seluruh kaum muslimin yang senantiasa berpegang teguh pada sunnah Beliau sampai hari kiamat.
Shirot adalah jembatan yang dibentangkan di atas Neraka Jahannam untuk dilewati orang-orang yang beriman menuju Surga. Jembatan ini dibentangkan setelah orang-orang kafir dan musyrik dilemparkan ke Neraka. Jadi, orang-orang kafir dan musyrik tidak melewati shirot ini sama sekali. 
Pembagian Cahaya
Kaum muslimin rahimakumullah, setelah orang-orang mukmin dan munafiq meninggalkan padang Mahsyar, tibalah mereka di suatu tempat yang gelap, sebelum melintasi shirot. Di tempat ini Allah ‘Azza wa Jalla membagikan cahaya pada mereka. Lalu mereka melintasi shirot dengan cahaya yang Allah berikan kepada mereka.
Di antara mereka ada yang cahayanya seperti gunung, ada yang seperti pohon kurma, dan ada pula yang mendapatkan cahaya lebih kecil daripada itu. Mereka diberikan cahaya sesuai dengan amal mereka di dunia. Ada yang mendapatkan cahaya hanya pada ujung jempol kakinya, terkadang menyala dan terkadang padam lagi. Kalau cahayanya sedang menyala, ia melangkahkan kakinya, dan apabila padam maka ia tegak berdiri di atas shirot. (Tafsiir Ibnu Katsiir, Surat al-Hadid : 12-15)
Apakah Orang-Orang Munafiq Mendapatkan Cahaya?
Ada perbedaan pendapat di antara para Ulama kita tentang masalah ini.
Pendapat pertama, tidak dibagikan cahaya sedikitpun kepada orang-orang munafiq. Orang-orang yang beriman diberikan cahaya, sedangkan orang-orang munafiq dibiarkan berada dalam kegelapan, sebagaimana mereka dulu di dunia berada dalam kegelapan dan jauh dari cahaya hidayah.
Barangsiapa yang tidak diberi cahaya petunjuk oleh Allah Ta’ala, niscaya ia tidak memiliki cahaya sedikitpun. Sebagaimana Firman Allah Ta’ala:
وَمَنْ لَمْ يَجْعَلِ اللهُ لَهُ نُوْرًا فَمَا لَهُ مِنْ نُوْرٍ (40)
“Dan barangsiapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah, maka tiadalah dia mempunyai cahaya sedikitpun.” (QS. An-Nuur: 40)
Pendapat kedua, Allah membagikan cahaya kepada orang mukmin dan orang munafiq. Namun ketika mereka berada di atas shirot, Allah segera menarik kembali cahaya orang-orang munafiq, baik laki-laki maupun perempuan. Pendapat kedua inilah yang nampaknya lebih kuat. Wallahu Ta’ala a’lam.
Ketika orang-orang beriman melihat cahaya orang munafiq diambil kembali, maka mereka merasa ketakutan dan berdo’a kepada Allah Ta’ala:
رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُوْرَنَا… (8)
“Ya Rabb kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami..” (QS. At-Tahriim: 8)
Orang-orang munafik tidak punya cahaya lagi sama sekali dan berusaha merebut cahaya orang-orang beriman. Mereka berkata kepada orang-orang yang beriman: “Tunggulah kami supaya kami dapat mengambil sebahagian dari cahayamu.” Orang-orang mukmin menjawab: “Kembalilah kamu ke belakang dan carilah sendiri cahayamu (di tempat pembagian cahaya).”
يَوْمَ يَقُوْلُ الْمُنَافِقُوْنَ وَالْمُنَافِقَاتُ لِلَّذِيْنَ آَمَنُوا
انْظُرُوْنَا نَقْتَبِسْ مِنْ نُوْرِكُمْ قِيْلَ ارْجِعُوْا وَرَاءَكُمْ فَالْتَمِسُوْا نُوْرًا
فَضُرِبَ بَيْنَهُمْ بِسُوْرٍ لَهُ بَابٌ
بَاطِنُهُ فِيْهِ الرَّحْمَةُ وَظَاهِرُهُ مِنْ قِبَلِهِ الْعَذَابُ (13)
“Pada hari ketika orang-orang munafik laki-laki dan perempuan berkata kepada orang-orang yang beriman: “Tunggulah kami supaya kami dapat mengambil sebahagian dari cahayamu.” Dikatakan (kepada mereka): “Kembalilah kamu ke belakang dan carilah sendiri cahaya (untukmu).” Lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya dari situ ada siksa.” (QS. Al-Hadiid: 13)
Orang-orang mukmin terus melanjutkan perjalanan di atas shirot, sementara itu orang-orang munafiq tertinggal di belakang. Lalu Allah Ta’ala menciptakan dinding pagar yang memiliki pintu, untuk memisahkan orang-orang mukmin dari orang-orang munafiq. Setelah semua orang yang beriman sampai pada dinding itu dan masuk melalui pintunya, maka pintunya ditutup rapat sehingga yang tertinggal hanyalah orang-orang munafiq di belakang yang diliputi kegelapan, kebingungan dan adzab. (Tafsiir Ibnu Katsiir, untuk surat al-Hadiid: 12-15)
Gambaran Shirot
Shirot berada di atas Neraka Jahannam. Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:
ثُمَّ يُؤْتَى بِالْجَسْرِ فَيُجْعَلُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ
“Kemudian didatangkan jembatan (shirot) lalu dibentangkan di atas permukaan Neraka Jahannam.” (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 6886)
Yang diijinkan melintasi shirot pertama kali adalah Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dan umat beliau. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
فَأَكُوْنُ أَنَا وَأُمَّتِي أَوَّلَ مَنْ يُجِيْزُهَا
وَلاَ يَتَكَلَّمُ يَوْمَئِذٍ إِلاَّ الرُّسُلُ،
وَدَعْوَى الرُّسُلِ يَوْمَئِذٍ: الَلَّهُمَّ سَلِّمْ سَلِّمْ.
“Aku dan umatku yang pertama diijinkan melewati shirot, dan ketika itu tidak ada seorang pun yang berbicara kecuali para Rasul. Do’a para Rasul ketika itu adalah: “Ya Allah, selamatkanlah… selamatkanlah…” (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 6885).
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah ditanya tentang shirot, maka beliau menjawab:
دَحْضٌ مَزِلَّةٌ، فِيْهِ خَطَاطِيْفُ وَكَلاَلِيْبُ وَحَسَكٌ
تَكُوْنُ بِنَجْدٍ فِيْهَا شُوَيْكَةٌ يُقَالُ لَهَا السَّعْدَانُ،
فَيَمُرُّ الْمُؤْمِنُوْنَ كَطَرْفِ الْعَيْنِ وَكَالْبَرْقِ
وَكَالرِّيحِ وَكَالطَّيْرِ وَكَأَجَاوِيدِ الْخَيْلِ وَالرِّكَابِ،
فَنَاجٍ مُسَلَّمٌ وَمَخْدُوْشٌ مُرْسَلٌ وَمَكْدُوسٌ فِي نَارِ جَهَنَّمَ
“Shirot adalah tempat yang licin lagi menggelincirkan. Di atasnya terdapat besi penyambar, besi-besi pengait, serta pohon berduri yang besar. Ia mempunyai duri yang membahayakan seperti yang ada di Najed, yang biasa disebut pohon Sa’dan. Orang-orang yang beriman melewatinya laksana kedipan mata, ada pula yang seperti kilat, ada yang seperti burung terbang, ada yang seperti kuda yang larinya kencang, dan ada pula yang seperti unta. Ada yang selamat seratus persen, ada yang selamat dengan kondisi lecet-lecet, dan ada pula yang ditenggelamkan di Neraka Jahannam.” (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 6886 dan Muslim, no. 269).
Abu Said al-Khudri radhiyallahu ‘anhu mengatakan,
بَلَغَنِي أَنَّ الْجِسْرَ أَدَقُّ مِنَ الشَّعْرَةِ وَأَحَدُّ مِنَ السَّيْفِ
“Telah sampai (kabar) kepadaku bahwa jembatan (di atas Neraka Jahannam) itu lebih tipis daripada rambut dan lebih tajam dari pada pedang.” (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh Muslim, no. 269).
Bagaimana Mungkin Jembatan Seperti Itu Bisa Dilewati?!
Sesungguhnya perkara di Akherat tidak bisa disamakan dengan kejadian di dunia. Sama sekali tidak ada yang mustahil dalam perkara ini karena Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Tidakkah Anda memperhatikan Firman Allah Ta’ala:
أَلَمْ يَرَوْا إِلَى الطَّيْرِ مُسَخَّرَاتٍ فِي جَوِّ السَّمَاءِ
مَا يُمْسِكُهُنَّ إِلَّا اللهُ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآَيَاتٍ لِقَوْمٍ يُؤْمِنُوْنَ (79)
“Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang terbang di langit? Tidak ada yang menahannya selain Allah.” (QS. An-Nahl: 79).
Sungguh, sangat mudah bagi Allah Ta’ala menahan burung-burung itu berada di udara. Demikian pula sangat mudah bagi Allah Ta’ala menahan seorang mukmin berada di atas shirot yang tajam.
Sesungguhnya orang-orang yang beriman diberikan cahaya sesuai dengan kadar keimanan dan amal sholih mereka di dunia. Demikian pula mereka berjalan di atas shirot, dalam hal cepat dan lambatnya ditentukan oleh keimanan dan amal sholih mereka. Barangsiapa di dunia dulu cepat dalam menyambut seruan Allah dan Rasul-Nya, yakni cepat dalam menerima apa yang dibawa oleh Rasul-Nya, niscaya ia akan melintasi shirot dengan cepat. Sebaliknya, siapa yang lambat dalam menerima apa yang dibawa oleh Rasul-Nya, niscaya ia akan lambat pula dalam melintasi shirot. Demikianlah Allah ‘Azza wa Jalla memberikan balasan dengan seadil-adilnya, sesuai dengan amal perbuatan hamba-Nya. (Syarah al-’Aqidah al-Wasithiyyah, II/163).
Apakah Orang-Orang Beriman Ada Yang Jatuh Ke Neraka?
Tidak sedikit orang-orang beriman yang disambar besi-besi pengait kemudian berjatuhan ke Neraka. Para pelaku dosa dilemparkan ke dalam Neraka, tempat dimana orang-orang kafir diadzab di dalamnya. Hanya saja adzab yang menimpa orang-orang mukmin di Neraka tidaklah sama dengan orang-orang kafir.
Anggota sujud orang-orang beriman juga tidak akan disentuh api Neraka, karena Allah Ta’ala melarang api Neraka menyentuh anggota sujud orang-orang beriman. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
تَأْكُلُ النَّارُ مِنْ ابْنِ آدَمَ إِلاَّ أَثَرَ السُّجُوْدِ،
حَرَّمَ اللهُ عَلَى النَّارِ أَنْ تَأْكُلَ أَثَرَ السُّجُوْدِ
“Neraka akan membakar seluruh anggota tubuh anak Adam, kecuali bekas sujud. Karena Allah Ta’ala mengharamkan Neraka untuk membakar bekas sujud.”  (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 6885 dan Muslim, no. 267)
Syaikh Muhammad bin Sholih al-’Utsaimin rahimahullah mengatakan bahwa anggota sujud yang tidak disentuh oleh api Neraka adalah kening, hidung, kedua telapak tangan, kedua lutut, dan ujung-ujung kedua kaki.” (Syarah al-’Aqidah al-Wasithiyyah, II/163).
Orang-orang beriman juga tidak kekal di dalam Neraka sebagaimana orang-orang kafir. Mereka akan dikeluarkan kembali setelah beberapa lama. Di antara orang-orang beriman, ada yang jatuh ke Neraka karena dosa-dosanya lebih berat dibandingkan amal sholihnya. Mereka berada di Neraka dalam waktu tertentu, kemudian dikeluarkan dari Neraka dengan syafaat para Nabi. Ada juga yang dikeluarkan karena rahmat Allah ‘Azza wa Jalla, tanpa perantaraan syafaat Nabi, yakni bagi orang beriman yang tidak punya amal sholih sama sekali. (Ensiklopedia Kiamat, Dr. ‘Umar Sulaiman al-Asyqor, hal. 544)
Sumber : Buletin at-Taubah edisi ke-37

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.