-->

17 Agustus 2012

TOKOH PANUTAN NU DAN PONPES-NU



Pertanyaan: "Didaerah Jawa Timur banyak saudara-saudara yang kita belajar di pondok "pesantren salafiyah NU" sangat mengagungkan sosok Kyai Sayyid Muhammad Alwi Al Maliki,

Bahkan juga oleh Habib Rizieq FPI diaku sebagai gurunya (
http://www.youtube.com/watch?v=hlCdzVo8Ueo)


Siapakah sosok syaikh tersebut ?
Apakah benar dia seorang Muhaddits Ahlus Sunnah?
Apakah sekarang masih hidup ?
Apakah sumbangsih Syaikh Muhammad Alwi Al
Maliki terhadap perkembangan dakwah salafiyyah di Saudi pada umumnya dan para alumninya di Indonesia pada khususnya ?

[Ustadz Ali Saman berkomentar: Masya Allah...Salafiyyah NU, Nahdatul Ulama ?!?!?! ]


Ustadz Ali Saman menjawab:

Ikhwanifillah A'azakumullah...saya kemaren membaca di majalah Al Furqon ( Al Furqon Gresik, Edisi 5 Thn. III hal. 2) perdebatan antara Ustadz Aunur Rofiq dengan salah satu pengagum Syaikh
Muhammad Alwi Al Maliki, pengagum Alwi Al Maliki tersebut mengatakan bahwa syaikhnya adalah Muhadditsul Ahlus Sunnah.

[Syaikh Muhammad Alwi AlMaliki duhulunya (Pada Masa Awal belajarnya) adalah pernah ngajar di haram (tanah suci), dan bermanhaj salaf.]


Kemudian setelah itu banyak penyimpangan-penyimpangan.

Salah satunya buku yang menunjukkan penyimpangannya adalah dia menulis buku yang berisi pengkultusan Nabi Shalllallahu 'Alaihi Wassalam dan mengarang tentang sunnahnya maulid nabi Shalllallahu 'Alaihi Wassalam.


Kemudian habis itu, ia dikeluarkan atau dipecat dari mengajar di halaqah di masjidil haram oleh kepemimpinan tinggi masjid al haramain.


Bahkan terjadilah hiwar (debat/dialog) yang sangat kuat sekali antara syaikh Sulaiman Ibnu Mani' (Anggota Kibar Ulama Saudi) dengan Syaikh alwi almaliki di Mekkah.


Hiwar/dialog itu direkomendasikan oleh Syaikh Abdul Azis bin Baz (Mufti Kerajaan Arab Saudi waktu itu) dan terbitlah bukunya dan sudah diterjemahkan "Dialog dengan Alwi Al Maliki",


Silahkan baca bukunya.....

Syaikh Sulaiman Ibnu Mani' membantah dengan nash Al Quran, Sunnah Nabi Shalllallahu 'Alaihi Wassalam, dan akal terhadap pendapat alwi al maliki yang membolehkan Maulid Nabi.

Ikhwanifillah A'azakumullah....

Syaikh Alwi Al Maliki sebenarnya memiliki manhaj yang baik SEBELUM IA DIKELUARKAN (dipecat) dari mengajar di masjidil haram.

TETAPI sekarang manhajnya sudah rusak, akidahnya sudah rusak, dan banyak disana ia menghalalkan tawassul yang diharamkan oleh Allah dan RasulNya.


Bahkan mengagungkan Rasulullah sampai-sampai menjadikan Rasulullah Shalllallahu 'Alaihi Wassalam seolah-olah sebagai ilah atau sebagai Tuhan, dan hal ini adalah sumber dari kesesatan agama Syi'ah, yang mereka mengagungkan Rasulullah Shalllallahu 'Alaihi Wassalam melebihi derajat yang Allah turunkan kepada dia (Rasulullah Shalllallahu 'Alaihi Wassalam).


Syaikh Alwi Al Maliki setelah disuruh taubat oleh para ulama

disana ( Saudi maksudnya ).

Ia tidak mau taubat dari perbuatan dosanya, Akhirnya pemerintah setempat memutuskan menghukum Syaikh Alwi Al Maliki sebagai tahanan rumah.


Dan menurut cerita teman saya (Ustadz Ali Saman), suatu ketika ia pernah nekad untuk keluar untuk sholat ied di masjidil haram, dan ketika keluar dari masjidil haram dan para syabab tahu bahwa orang

tersebut adalah syaikh yang memiliki dan mendakwahkan aqidah tauhid yang rusak, akhirnya para syabab langsung mengerubungi dia untuk berusaha memukulinya, akhirnya mulai saat itu, pemerintah setempat melarang ia dari sholat id (ditempat umum).

Syaikh alwi al maliki menyebarkan kesesatan ajarannya melalui pembangunan ma'had diberbagai tempat dengan nama ma'had "Ar ribath", dia membungkus kesesatan ajarannya dengan

slogan ajaran cinta kepada ahlul bait (allawiyyin) , yang sebenarnya adalah mencela kepada ahlul bait itu sendiri !!!.

Ma'had Ar ribath di Mekkah didirikan oleh dia di tempat yang sangat tersembunyi sekali, "laa ya'rifuha illa ahluha" / "tidak ada orang yang tahu kecuali orang -orang yang menginduk kepada ma'had ini".


Sampai saya sendiri pernah mencoba mencari tahu ma'had ar ribath kayak apa ???,


tapi tidak ketemu...

karena mereka tahu bahwa saya dari jam'iyyah islamiyyah dari
penampilan saya.

Di Maroko dan Madinah didirikan ma'had ar ribath juga.

Santrinya memiliki ciri khas yang sangat unik sekali diantaranya memakai gamis seperti yang saya pakai TETAPI gamis mereka nyapu masjid/lantai (isbal maksudnya ) dan memakai selendang hijau (coba antum teliti, penampilan kyai-kyai NU... niscaya antum akan tahu dengan siapa dia belajar).

Sampai-sampai ketika mereka keluar masuk di perkemahan dan

hotel-hotel jama'ah haji mereka mengatakan "Kita ini dari Islamic
University menawarkan kambing kurban 200 riyal ?"

padahal kambing yang kita beli itu harganya 350 riyal.


"Sisanya dari mana ? "Sisanya ? Wallahu a'lam bish showab",


Mengapa mereka berani menjual kambing dengan

200 riyal ?,

karena mereka menyembelih kambing sebelum hari id dengan

dalil bahwa (kata mereka) madzab Syafi'iyyah membolehkannya.

Padahal tidak ada madzab syafi'i yang membolehkannya !!!.


Kemudian habis itu ya ikhwan...

ciri-cirinya mereka itu, Masya Allah... kelihatannya mereka
iltizam kepada sunnah, padahal mereka itu menindas-nindas dan
menguburkan sunnah itu sendiri.

Sunnahnya bagaimana? Sunnah yang mereka

sering tampakkan adalah hadits yang berbunyi (yang artinya) "Sholat menggunakan siwak itu pahalanya lebih dari 70 kali sholat", padahal hadits ini adalah hadits yang dho'if !!!

Kalaupun seandainya hadits ini adalah hadits yang shohih, maka derajatnya hasanun lighoirihi.


Ketika mau sholat, mereka langsung ambil siwak, meskipun imam sudah takbir, mereka tetap sibuk siwak-an,


padahal Rasulullah Shalllallahu 'Alaihi Wassalam mengatakan

"fa idzaa kabbara fakkabaruu.."

Apabila ia (imam) bertakbir, bertakbirlah kalian..".


ngga' usah pakai ushalli...ngga' usah pakai siwak.


Adapun mengenai murid-muridnya ...

Murid-muridnya banyak sekali bertebaran di Indonesia, bahkan sekarang ini banyak dan lebih banyak lagi, mereka membuat jam'iyyah lanjutan setelah Ma'had Ar Ribath...

yaitu Jam'iyyah Al Ahqaf. Apel siaganya tiap pagi adalah...

keliling kuburan syaikh mereka.

Oleh karena tidak pantas mereka

menisbatkan pesantrennya kepada salafiyyah, karena salafiyyah adalah.. salafy adalah ashhabunnabi Shalllallahu 'Alaihi Wassalam wa ashhabul kiram, itu yang kita nama salafiyah.

dan kita tidak menyebut pesantren mereka dengan pesantren salafiyyah !!!


Salafiyyah yang mereka (murid Alwi Al Maliki di Indonesia dan Nahdatul 'Ulama) maksudkan adalah pesantren tradisional, ngajinya pake kitab kuning, mandinya dengan 2

qullah meskipun sudah kotor/butek/keruh airnya sampai-sampai membuat kulit gatal.

( maksudnya orang - orang "salafiyyah" NU mengganggap bahwa

air yang telah mencapai 2 qullah tidak dapat ternajisi oleh
apapun...)

padahal pemahaman yang benar tidaklah demikian, baca keterangan Ustadz. Abdulhakim bin Amir Abdat mengenai hadits masalah ini pada As Sunnah edisi 06/tahun VII/1424 H/2003 M hal. 11 )



Nah oleh sebab itu, Ikhwanifillah A'azzakumullah....

dikatakan pula Syaikh Alwi Al Maliki ini memiliki ziarah (kunjungan) ke Indonesia setiap satu tahun sekali, ziarahnya langsung ke Jawa Timur, ke tempat para fans nya ( maksudnya bekas muridnya ), Saya orang jawa timur... dan banyak bertemu dengan
pengikut-pengikut mereka ini. Bahkan satu cerita mengatakan, Wallahu a'lam cerita ini betul atau tidak...

bahkan diantara orang-orang yang diziarahi terutama orang-orang madura... arek-arek situbondo itu...


mereka rela menikahkan anaknya dengan syaikh ini, dalam rangka

mengambil keturunan habaib.

Perlu kita ketahui keturunan habaib tidak ada fungsinya disisi Allah swt kecuali dengan taqwa !!!.


Habaib banyak...habaib banyak di Indonesia...

yang ngaku habaib ...habib...habib...habib,

tapi perbuatannya...adalah menyalahi Sunnah Rasulullah Shalllallahu 'Alaihi Wassalam,

bukan pencinta Rasulullah Shalllallahu 'Alaihi Wassalam.
Katanya habaib juga masih main perempuan...
Katanya habaib juga masih jualan tanah surga,
katanya...
perbuatan macam apa yang dilakukan para habaib seperti ini ???

Ikhwanifillah...

antum coba sekarang lihat di Bogor, kebetulan saya waktu itu tinggal di Jakarta dan saya suka ke Bogor...

disana ada kuburan yang dikeramatkan milik habib fulan... omzetnya setiap hari atau setiap minggu, melebihi 30 Juta,


oleh karena itu mereka tidak mau meninggalkan kerjaan seperti ini...


bayangkan 1 minggu dapat 30 juta...


bandingkan dengan gaji pegawai negeri...

satu minggu dapat berapa ???
belum
potongan-potongan yang lain..., yang datang disana juga para pejabat -pejabat, seperti inilah kondisi umat kita, yang mau dibohongi oleh pemuja-pemuja kuburan habaib.

Dan parahnya...para prajurit-prajurit alawiyyin (maksudnya murid alwi al maliki) ini banyak mengajar di Pesantren NU, seperti Pesantren Tebu Ireng, Pesantren Kyai As'ad, dan Pesantren Ash Shidiqiyyah di Kedoya Jakarta.


Ciri-ciri mereka sama...kalau pake gamis, sorbannya/selendangnya berwarna hijau...kalau pake sarung, ngga' tahu saya ciri-ciriya...(SELESAI TANYA JAWAB )




Sumber : ditranskrip dari CD Dakwah Bedah Buku Intensif 2004 CD-3, Sesi tanya jawab (kajian tanggal 13 Dzulhijjah 1424 H) dengan Ustadz Ali Saman Hasan, Lc ( Alumni Univ. Islam Madinah, sekarang mengajar di Ma'had Al Irsyad Tengaran, Salatiga )



BENARKAH Muhammad Alwi Al Maliki

SEORANG MUHADDITSUL HARAMAIN ?
[Majalah Al-Furqon Gresik, Edisi 5 Thn. III hal. 2]

--------------------------
----------------------------------------------

Pengagum Alwi Al Maliki memprotes :...

Untuk masalah ini silahkan ustadz baca kitab XXX oleh Muhadditsul Haramain Sayyid Muhammad Alwi Al Maliki,
ana tunggu jawaban Ustadz Aunur Rofiq.
(0815 4803 0XXX )



Redaksi Al Furqon Menjawab : ...

Kami tidak memiliki kitab yang disarankan tersebut.
Sejauh ini kami belum mengetahui ada yang menggelari Muhammad Alwi Al Maliki dengan Muhadditsul Haramain kecuali
orang-orang yang fanatik kepadanya atau semadzab.

Simak perkataan Syaikh Abdul Aziz bin Baz, Mufti Arab Saudi terdahulu ketika memberi muqoddimah kitab hiwar ma'a Maliki fi Raddi Mungkaraatihi (Dialog dengan Al Maliki, Bantahan Kemungkaran dan kesesatannya) karya Syaikh Abdullah bin Mani',

anggota Kibar Ulama Saudi,

kata beliau:

"...saya telah mencermati kemungkaran-kemungkaran di kitab karangan Muhammad Alwi maliki dan dalam muqodimah kitabnya yang tercela yang dinamakan Ad Dzakho'ir Al Muhammadiyyah.

Dalam buku itu dia menisbatkan sifat-sifat ilahiyyah kepada Rasulullah, semisal:


"Rasulullah memegang kunci-kunci langit dan

bumi, beliau berhak membagi tanah di surga, mengetahui perkara ghaib, ruh, dan lima perkara yang hanya diketahui Allah, makhluk diciptakan karena beliau, malam kelahirannya lebih agung ketimbang lailatul qadar, dan tidak ada sesuatu yang terjadi kecuali karena beliau".

Contohnya dia mengakui qosidah-qosidah yang dia nukil dari kitab Ad Dzakho'ir yang berisi istighotsah dan meminta perlindungan kepada nabi, sebab beliau adalah tempat berlindung ketika terjadi musibah. Karena kemana lagi berlindung kalau bukan kepadanya, dan masih banyak lagi...


Dan sungguh menggelisahkan saya munculnya kemungkaran yang jelek ini, bahkan sebagiannya jelas-jelas bentuk kekufuran nyata dari Muhammad Alwi Al Maliki.



Sebagaimana banyak ulama merasa sesak dengan banyaknya kesesatan dan kesyirikan yang dia tulis dibukunya, terutama Lembaga Ulama-Ulama Besar.


Oleh karena itu Lembaga tersebut menerbitkan keputusan no. 86 tgl 11/11/1401 H,


Isinya berupa pengingkaran kepada dakwah Al Maliki yang mengajak kepada syirik, bid'ah, kemungkaran, kesesatan dan menjauhkan dari petunjuk salaf umat ini berupa akidah yang selamat dan peribadatan yang benar kepada Allah dalam uluhiyyah dan rububiyyah-Nya".

(lihat Muqoddimah kitab Syaikh Abdullah bin Mani' ini).

Al Maliki juga menulis juga menulis kitab lain yaitu Mafahim Labudda An Tushohhah (Namun patut disayangkan kitab ini telah telah diterjemahkan oleh penerbit berinisial PZZ,dengan judul yang kami singkat PYHD, Namun Al Alhamdulillah Majalah Al Furqon edisi 8/tahun III/Rabiul Awwal 1425 hal 19 telah memberikan bantahan singkatnya yang diterjemahkan dari kitab Syaikh Shalih bin Abdul Azis Alu Syaikh ).


Kitab ini tidak jauh beda dengan kitab yang pertama tadi.

Oleh karena itu dibantah oleh Syaikh Shalih bin Abdul Azis alu Syaikh ( MenAg Saudi Arabia sekarang ) dalam kitab Hadzihi Mafahimuna.

Dalam kitab tersebut Syaikh Shalih membongkar kedok Al Maliki yang katanya ahli hadits itu.


Ternyata dia bukan ahli hadits.


Dengan indikasi ini, kami yakin kitab yang disarankan

untuk dibaca isinya kurang lebih sama.
Maka silahkan membaca dua kitab tersebut agar memahami kebenaran yang sesungguhnya.
Semoga Allah menunjuki kita semua ke jalan kebenaran. (Majalah Al Furqon Gresik, Edisi 5 Thn. III hal. 2, dengan judul asli "Tuduhan tak Berdasar" )

::: KESIMPULAN :::

Kitab penuh penyimpangan aqidah karya Muhammad alwi al maliki
1. Ad Dzakho'ir Al Muhammadiyyah
2. Mafahim Labudda An Tushohhah

Kitab bantahan atas kesesatan Muhammad alwi al maliki

1. Hiwar ma'a Maliki fi Raddi Mungkaraatihi wa Dholalatihi (Membantah kitab Ad Dzakho'ir...)
Karya Syaikh Abdullah al mani' Anggota Kibar Ulama Saudi

2. Hadzihi Mafahimuna (Membantah kitab Mafahim Labudda ...)

Karya Syaikh Shalih bin Abdul Azis Alu Syaikh
MenAg Arab Saudi

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.