-->

28 Agustus 2012

PENJELASAN ATAS FATWA SYAIKH RABI’ TENTANG WAHDAH ISLAMIYAH

 

 

7. Bagaimana Penerapan Tahdzir Jika Masyarakat Masih Awam?

Pertanyaan:
Masalah memperingatkan umat dari kesesatan, jika komunitas masyarakatnya masih awam dan masih cenderung berperasaan negatif terhadap orang-orang yang mentahdzir, bagaimana sikap kita dalam hal ini?
Jawaban:
Ukuran itu bukan pada orang-orang umum. Berpijak, bertolak dan bergerak itu ukurannya dengan Al Qur’an dan As Sunnah sesuai dengan pemahaman para ulama As Salaf. Kalau yang dijadikan ukuran terus-menerus tentang bagaimana pandangan orang, tidak ada kemungkaran yang diingkari. Bahkan kita kadang harus menyampaikan hal tersebut supaya mereka tahu bahwa kadang harus menjelaskan orang-orang yang menyeleweng seperti itu.


8. Benarkah Demonstrasi Berarti Jihad di Depan Penguasa?

Pertanyaan:
Sebagian orang mengatakan bahwa demonstrasi adalah salah satu bentuk aplikasi hadits: “Jihad yang terbesar adalah berbicara yang haq di depan penguasa.” Benarkah demikian?
Jawaban:
كَلِمَةُ حَق عِنْدَ سُلْطَان جَائر
“Kalimat yang benar di depan penguasa yang melampaui batas.”
Apakah demonstrasi ini termasuk jihad? Maka kita katakan itu bukan termasuk dari jihad dan bukan termasuk dari kalimat haq. Dalam hadits tersebut dikatakan “Kalimat haq di depan penguasa,” jadi ia berbicara di depannya bukan dengan keluar berombongan kemudian teriak-teriak di jalan.
Mengucapkan hal tersebut di depan penguasa, itu yang dimaksudkan. Menasihatinya dengan cara yang baik. Tatkala ia berada di sisi penguasa kemudian terjadi kemungkaran ia harus berani mengucapkan al haq. Karena itulah timbangan untuk masuk dan duduk dekat dengan penguasa ia harus tetap stabil dan jangan sampai dengan duduknya ia dekat penguasa karena melihat kemegahan dan kemewahannya sehingga takut mengucapkan kebenaran.

9. Bagaimana Kaidah Ahlus Sunnah dalam Menasihati Penguasa yang Zhalim dan Bagaimana Jika telah Ditempuh Cara yang Baik Penguasa Tetap Zhalim?

Pertanyaan:
Bagaimana kaidah Ahlus Sunnah dalam menasihati para penguasa yang zhalim dan bagaimana jika telah ditempuh cara yang baik penguasa tetap berbuat zhalim?
Jawaban:
Penguasa dinasihati dengan berbicara langsung kepadanya secara rahasia, misalnya dengan meneleponnya, menulis surat kepadanya atau menyampaikan kepada pihak-pihak yang berwenang dan seterusnya. Itulah yang termasuk dari nasihat bahkan nasihat yang paling bagus. Kalau penguasa tetap seperti itu maka kita sudah lepas tanggung jawab dan Rasulullah shallallâhu ‘alahi wa ‘alâ âlihi wasallam bersabda,
إسْمَعُوْا وَأَطِيْعُوْا وَإِنْ ضربك وَأُخِذَ مَالُكَ
“Mendengarlah kalian kepada para penguasa dan taatlah walaupun ia memukul punggungmu dan mengambil hartamu.” (HR Al Bukhari dari Hudzaifah radhiyallâhu ‘anhu, dishahihkan Al Albani dalam Silsilah Al Ahadits Ash Shahihah, 6/2739)
Ini prinsip Ahlus Sunnah. Jadi kita menyampaikan hanya sebatas nasihat, kalau mereka tidak mau menerimanya maka bukan urusan kita tetapi urusan ia dengan Allah subhânahu wa ta’âlâ. Dan penguasa yang seperti ini diancam oleh Rasulullah shallallâhu ‘alahi wasallam dalam hadits ‘A’isyah radhiyallâhu ‘anha riwayat Al Bukhari Muslim,
“Ya Allah, siapa saja yang Engkau jadikan ia berkuasa atas perkara umatku kemudian ia berbuat keras kepada mereka maka berbuat keras juga kepadanya dan Ya Allah, siapa saja yang Engkau jadikan ia berkuasa atas perkara umatku kemudian ia berbuat lemah lembut maka berbuat lembut jugalah kepadanya.”
Ini secara ringkas prinsip Ahlus Sunnah wal Jama’ah dalam masalah menyikapi penguasa. Sebenarnya terlalu panjang kalau diuraikan karena banyak dalil dalam permasalahan yang termasuk prinsip pokok Ahlus Sunnah wal Jama’ah ini. Dan juga sebagai tambahan tadi tentang sisi keharaman demonstrasi karena ini bisa mengarahkan kepada pemberontakan dan kudeta terhadap pemerintah dan ini merupakan kesalahan besar yang lain.


10. Apa Ciri-ciri Seseorang yang Terkena Syubuhât Sururiyah?

Pertanyaan:
Apa ciri-ciri dari seseorang yang terkena syubuhât Sururiyah?
Jawaban:
Ciri-ciri umumnya menetapkan Tauhid Hâkimiyah, kemudian pembelaan terhadap Sayyid Quthb, demonstrasi, muwâzanah dan berwalâ’ kepada ahlul bid’ah dan dari apa-apa yang telah kita sebutkan tadi [lihat daftar kesesataan Wahdah Islamiyah di Bab II, ed]. Dan ada satu permasalahan yang lupa saya sebutkan tadi dari kesesatan-kesesatan Wahdah Islamiyah, yaitu beraninya memberi fatwa, insyâ Allâh akan dijelaskan pada pertemuan yang lain. Namun seluruh yang kita sebutkan tadi itu cukup bagi orang-orang yang ingin mendapatkan nasihat.

11. Apa Tujuan Dakwah Mereka dengan Membawa Nama Ahlus Sunnah Wal Jama’ah?

Pertanyaan:
Apakah ada mubtadi’ yang tampaknya membela sunnah? Apa tujuan dakwah mereka dengan membawa nama Ahlus Sunnah wal Jama’ah dan apa tujuan akhir dari dakwah mereka?
Jawaban:
Banyak sekali orang-orang yang berbuat bid’ah dan amalannya menyelisihi Sunnah, akan tetapi menampakkan dirinya sebagai orang-orang yang membela sunnah Nabi shallallâhu ‘alahi wasallam. Hampir setiap orang kalau ditanya, “Kamu membela sunnah tidak?” ia pasti menjawab, “Iya, saya membela sunnah.”
Adapun tujuannya, saya tidak tahu tujuannya, hanya saja semua orang sebagaimana yang dikatakan oleh seorang penyair:
كل يدعي وصلا لليلى وليلى لا تقر لهم بذاكا
“Setiap orang mengaku punya hubungan dengan si Laila
Akan tetapi si Laila tidak pernah mengaku punya hubungan dengan mereka.”
Banyak yang mengaku Ahlus Sunnah namun setelah ditelaah ternyata Ahlus Sunnah bukan merupakan karakter/sifatnya. Maka yang diukur bukan sekadar pengakuan atau ucapan tetapi yang diukur adalah amaliyah ucapan dan amalannya. Yang diukur bukan dengan maqomul lisan saja tetapi juga diukur dengan maqomul hal karena kadang maqomul hal lebih bisa menerangkan maqomul lisan. Keadaan serta perbuatannya dan seterusnya itu kadang lebih bisa menerangkan apa yang ada dalam dirinya dan apa yang ia maksudkan.
Dan jika mereka bertaubat kepada Allah subhânahu wa ta’âlâ, kita akan bekerja sama dengan mereka. Jika mereka membuang semua bid’ah ini, menyatakan taubatnya, dan mewujudkan dalam ucapannya, perbuatannya dan amalannya maka—wallâhi—mereka adalah saudara-saudara kami dalam dakwah. Dan ini saya ucapkan kepada Muhammad Ikhwan Abdul Jalil dua tahun yang lalu dalam nasihat saya kepadanya dan saya suruh bertanya kepada para ulama kalau tidak mau mendengar dari saya. Karena berhubung tidak ada perubahan akhirnya memang harus diterangkan kesesatannya.


12. Apakah Sistem Tarbiyah Wahdah Islamiyah Model Ikhwanul Muslimin Itu bukan Termasuk dari Kesesatan Sehingga Tidak Perlu Dibahas?

Pertanyaan:
Apakah sistem dakwah [tarbiyah] Wahdah Islamiyah dengan pembagian tamhid, takwin, yang diambil dari Ikhwanul Muslimin itu bukan termasuk dari kesesatan sehingga tidak perlu dibahas?
Jawaban:
Ini juga masuk dari maratib itu tadi, akan tetapi kapasitasnya hanya sekadar penguat dan syawahid saja, bukan perkara pokok. Sedangkan apa yang kita terangkan tadi itu sudah sangat jelas. Kalau [data-data kesalahan] yang seperti ini dikumpulkan, itu akan banyak sebenarnya.


0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.