-->

16 September 2012

Perhatikanlah dirimu!




Bagaimanakah engkau menyikapi hidupmmu ini? apakah engkau HIDUP SEPERTI BINATANG? Hidup hanya untuk makan, minum, dan menghasilkan keturunan, kemudian mati? Jika demikian cara hidupmu, maka BINATANG LEBIH MULIA DARIMU, karena mereka masih berdzikir kepada Allah! sebagaimana dalam firmanNya:



تُسَبِّحُ لَهُ السَّمَاوَاتُ السَّبْعُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ وَإِن مِّن شَيْءٍ إِلَّا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِ وَلَٰكِن لَّا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْ إِنَّهُ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا



Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun, melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.



(Al-Israa: 44)



Demikianlah keadaan makhluk yang ada disekitarmu, YANG ENGKAU ANGGAP HINA, lantas bagaimana denganmu?! jika engkau tidak beribadah kepadaNya, bahkan TIDAK PERNAH MAU MENYEMBAHNYA, maka engkau lebih jelek dari binatang!



Allah berfirman:



وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ



Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia,



لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا



mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah)



وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا



dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah),



وَلَهُمْ آذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَا



dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah).



أُولَٰئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَٰئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ



Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.



(Al-A'raaf: 179)



Allah berfirman:



الَّذِي أَحْسَنَ كُلَّ شَيْءٍ خَلَقَهُ ۖ وَبَدَأَ خَلْقَ الْإِنسَانِ مِن طِينٍ . ثُمَّ جَعَلَ نَسْلَهُ مِن سُلَالَةٍ مِّن مَّاءٍ مَّهِينٍ



(Dialah Allah) Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan manusia dari tanah. Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina.



ثُمَّ سَوَّاهُ وَنَفَخَ فِيهِ مِن رُّوحِهِ ۖ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَالْأَفْئِدَةَ ۚ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ



Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya roh (ciptaan)-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur.



وَقَالُوا أَإِذَا ضَلَلْنَا فِي الْأَرْضِ أَإِنَّا لَفِي خَلْقٍ جَدِيدٍ ۚ بَلْ هُم بِلِقَاءِ رَبِّهِمْ كَافِرُونَ



Dan mereka berkata: "Apakah bila kami telah lenyap (hancur) dalam tanah, kami benar-benar akan berada dalam ciptaan yang baru?" Bahkan mereka ingkar akan menemui Rabbnya.



قُلْ يَتَوَفَّاكُم مَّلَكُ الْمَوْتِ الَّذِي وُكِّلَ بِكُمْ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُمْ تُرْجَعُونَ



Katakanlah: "Malaikat maut yang diserahi untuk (mencabut nyawa)mu akan mematikanmu, kemudian hanya kepada Rabbmulah kamu akan dikembalikan".



وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِندَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ



Dan, jika sekiranya kamu melihat mereka ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Rabbnya, (mereka berkata): "Ya Rabb kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal saleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin".



وَلَوْ شِئْنَا لَآتَيْنَا كُلَّ نَفْسٍ هُدَاهَا وَلَٰكِنْ حَقَّ الْقَوْلُ مِنِّي لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ



Dan kalau Kami menghendaki niscaya Kami akan berikan kepada tiap-tiap jiwa petunjuk, akan tetapi telah tetaplah perkataan dari pada-Ku: "Sesungguhnya akan Aku penuhi neraka jahannam itu dengan jin dan manusia bersama-sama".



فَذُوقُوا بِمَا نَسِيتُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَٰذَا إِنَّا نَسِينَاكُمْ ۖ وَذُوقُوا عَذَابَ الْخُلْدِ بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ



Maka rasailah olehmu (siksa ini) disebabkan kamu melupakan akan pertemuan dengan harimu ini. Sesungguhnya Kami telah melupakan kamu (pula) dan rasakanlah siksa yang kekal, disebabkan apa yang selalu kamu kerjakan.



(as Sajadah 7-12)



Allah berfirman:



ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمُ اسْتَحَبُّوا الْحَيَاةَ الدُّنْيَا عَلَى الْآخِرَةِ وَأَنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ



Yang demikian itu disebabkan karena sesungguhnya mereka mencintai kehidupan di dunia lebih dari akhirat, dan bahwasanya Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang kafir.



أُولَٰئِكَ الَّذِينَ طَبَعَ اللَّهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ وَسَمْعِهِمْ وَأَبْصَارِهِمْ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ



Mereka itulah orang-orang yang hati, pendengaran dan penglihatannya telah dikunci mati oleh Allah, dan mereka itulah orang-orang yang lalai.



(an Nahl 107-108)



Allah berfirman:



أَفَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَٰهَهُ هَوَاهُ وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلَىٰ عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلَىٰ سَمْعِهِ وَقَلْبِهِ وَجَعَلَ عَلَىٰ بَصَرِهِ غِشَاوَةً فَمَن يَهْدِيهِ مِن بَعْدِ اللَّهِ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ



Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai sesembahannya dan Allah membiarkannya berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?



(Al-Jaathiya: 23)



Sebagaimana hal ini merupakan salah satu sifat dari sifat-sifat orang-orang yahudi, sebagaimana disebutkan dalam firmanNya:



لَقَدْ أَخَذْنَا مِيثَاقَ بَنِي إِسْرَائِيلَ وَأَرْسَلْنَا إِلَيْهِمْ رُسُلًا كُلَّمَا جَاءَهُمْ رَسُولٌ بِمَا لَا تَهْوَىٰ أَنفُسُهُمْ فَرِيقًا كَذَّبُوا وَفَرِيقًا يَقْتُلُونَ



Sesungguhnya Kami telah mengambil perjanjian dari Bani Israil, dan telah Kami utus kepada mereka rasul-rasul. Tetapi setiap datang seorang rasul kepada mereka dengan membawa apa yang yang tidak diingini oleh hawa nafsu mereka, (maka) sebagian dari rasul-rasul itu mereka dustakan dan sebagian yang lain mereka bunuh.



(Al-Maaidah: 70)



Allah berfirman:



وَلَا تَتَّبِعِ الْهَوَىٰ فَيُضِلَّكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ إِنَّ الَّذِينَ يَضِلُّونَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ لَهُمْ عَذَابٌ شَدِيدٌ بِمَا نَسُوا يَوْمَ الْحِسَابِ



dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan hari perhitungan.



(Shaad: 26)



Wahb bin Munabbih rahimahullah berkata:



“Dari mengikuti hawa nafsu timbullah cinta dunia, dan dari cinta dunia timbullah cinta harta dan kedudukan, dan dari cinta harta dan kedudukan timbullah menghalalkan apa-apa yang haram”.



[Ibnu Rajab, syarah maa dzibaani jaa’iaani hal. 71; dari artikel ustadz Badrusalam "perusak niat"]



Mereka inilah orang-orang yang TIDAK MENGETAHUI tujuan hidupnya, tidak mengetahui untuk apa ia hidup.



Padahal Allah berfirman:



وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ



Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah/beribadah kepada-Ku.



(Adz-Dzaariyat: 56)



Itulah tujuan hidup seorang yang benar-benar menjadi HAMBA ALLAH.



Allah berfirman:



أَفَمَن كَانَ عَلَىٰ بَيِّنَةٍ مِّن رَّبِّهِ كَمَن زُيِّنَ لَهُ سُوءُ عَمَلِهِ وَاتَّبَعُوا أَهْوَاءَهُم



Maka apakah orang yang berpegang pada keterangan yang datang dari Rabbnya sama dengan orang yang (shaitan) menjadikan dia memandang baik perbuatannya yang buruk itu dan mengikuti hawa nafsunya?



(Muhammad: 14)



Sebagaimana hawa nafsu dapat menyebabkan kesesatan, maka dengan kembali kepada keterangan yang datang dari Allah, maka seseorang akan berada diatas kebenaran dan terbebas dari jeratan hawa nafsunya.



Mereka mengetahui bahwa mereka adalah makhluk yang hina yang Allah ciptakan, mereka mengetahui bahwa mereka adalah hamba Allah, maka mereka menghambakan diri mereka hanya kepada Allah, dengan menyembahNya tanpa mempersekutukanNya dengan sesuatu apapun! Tidak mempersekutukanNya dengan hawa nafsunya yang rusak.



Mereka yang mengetahui hal ini dengan hatinya, dan benar-benar terancap keyakinan yang benar dalam dadanya, maka ia akan memiliki sifat yang disifatkan oleh Allah:



وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ



Dan adapun orang-orang yang TAKUT kepada kebesaran Rabbnya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya



(An-Naazi'aat: 40)



Didalam ayatNya yang lain, Dia berfirman:



إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ



Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama (orang-orang yang berilmu)



(Faatir: 28)



Ingatlah, hanya orang-orang mukhlish-lah yang dapat berlaku demikian, sebagaimana Allah memfirmankan perkataan Iblis -la'natullah 'alayh-:



قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ . إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ



Iblis berkata: "Ya Rabbku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka".



قَالَ هَٰذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ . إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلَّا مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ



Allah berfirman: "Ini adalah jalan yang lurus, kewajiban Aku-lah (menjaganya). Sesungguhnya hamba-hamba-Ku tidak ada kekuasaan bagimu terhadap mereka, kecuali orang-orang yang mengikut kamu, yaitu orang-orang yang sesat."



(al Hijr: 39-42)



Dan ciri-ciri hambaNya adalah:



إِنَّهُ لَيْسَ لَهُ سُلْطَانٌ عَلَى الَّذِينَ آمَنُوا وَعَلَىٰ رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ



Sesungguhnya syaitan itu tidak ada kekuasaannya atas orang-orang yang BERIMAN dan BERTAWAKKAL kepada Rabbnya.



(An-Nahl: 99)



Yaitu orang yang beriman, dan keimanannya tersebut benar-benar keimanan yang lurus dan murni. Karena adanya sifat tawakkal dalam diri seseorang adalah bukti kemurnian tauhid yang dimilikinya.



Rasulullah bersabda:



فَإِذَا سَوَادٌ عَظِيمٌ فَقِيلَ لِي هَذِهِ أُمَّتُكَ وَمَعَهُمْ سَبْعُونَ أَلْفًا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ بِغَيْرِ حِسَابٍ وَلَا عَذَابٍ



Dikatakan kepadaku, ‘Ini adalah umatmu dan bersama mereka ada tujuh puluh ribu orang yang akan memasuki surga TANPA DIHISAB dan DIADZAB”



Kemudian beliau menyebutkan sifat mereka:



هُمْ الَّذِينَ لَا يَرْقُونَ وَلَا يَسْتَرْقُونَ وَلَا يَتَطَيَّرُونَ وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ



“Mereka adalah orang-orang yang tidak meminta diruqyah, tidak meminta untuk dikay (diobat dengan besi panas), tidak meyakini thiyarah (pamali) dan hanya kepada Allah mereka bertawakal.”



(HR. Al-Bukhari no. 5270 dan Muslim no. 323)



Semoga kita dan keluarga kita, dijauhkan oleh Allah dari golongan yang memperturutkan (atau bahkan yang menyembah) hawa nafsu, dan dimasukkan olehNya kepada hamba-hambaNya yang beriman kepadaNya, mentauhidkanNya, yang ikhlash dalam menjalankan agamaNya, yang bertakwa kepadaNya, yang selalu bertawakkal kepadaNya, serta senantiasa taat kepada RasulNya.



Semoga kita dan keluarga kita, termasuk orang-orang yang dimasukkan kedalam surga, dijauhkan dari nereka. Semoga kita dan keluarga kita, termasuk orang-orang yang masuk surga tanpa hisab dan adzab.



Aamiin..

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.