-->

05 September 2012

BOLEHKAH SHALAT BERJAMA'AH BERMAKMUM KEPADA SYI'AH?



Imam Abu Ya'qub Yusuf dan Imam Yahya al-Buwaithi rahimahumullah (murid Imam asy-Syafi’i) pernah bertanya kepada Imam Syafi’i rahimahullah :

أصلي خلف الرافضي؟


"Bolehkah aku shalat di belakang orang Syiah Rafidhah (sebagai makmum)?"

قال: لا تصل خلف الرافضي، ولا القدري، ولا المرجئ. قلت: صفهم لنا


Imam asy-Syafi’i berkata, "Jangan shalat di belakang orang Syi’ah, orang Qadariyyah, dan orang-orang Murji’ah."


Aku bertanya lagi, sebutkan ciri-ciri mereka kepadaku?


قال: من قال الايمان قول فهو مرجئ، ومن قال إن أبا بكر وعمر ليسا بإمامين فهو رافضي، ومن جعل المشيئة إلى نفسه فهو قدري


Jawab imam asy-Syafi’i rahimahullah:

"Siapa yang mengatakan Iman cukup dengan perkataan maka dia adalah pengikut murji’ah. Siapa yang mengatakan Abu Bakr dan ‘Umar bukan imam (khalifah), maka dia Syi’ah Rafidhah. Dan sesiapa yang mengatakan perbuatan hamba bergantung kepada kehendaknya semata-mata maka dia adalah pengikut qadariyah."

[Siyar A’lam An-Nubala 10/31].


Semoga bermanfaat.

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.